Tuesday, June 18, 2013

LIM GUAN ENG IKUT CARA LKY PECAH KUASA & PETEMPATAN MELAYU PULAU PINANG

ORANG MELAYU DISUSUN DENGAN JUMLAH MINORITI DI SATU-SATU FLAT DALAM PENYUSUNAN SEMULA PETEMPATAN
UNTUK memastikan Ketuanan Cina dominan di Singapura, kuasa pengundi Melayu Singapura telah dicairkan secara sistematik dengan skim penempatan semula bandar pada tahun 1960-an dan 1970-an, pengenalan kuota perumahan dan sistem kumpulan perwakilan undi (A Group Representation Constituency – GRC).

Fakta ini didedahkan oleh Profesor Dr Lily Zubaidah Rahim dalam bukunya, “Singapore Dilemma in the Malay World,” Routledge Taylor & Francis Group, 2009.

Menurut beliau, polisi-polisi ini dilaksanakan bersandarkan retorik multi-rasism untuk memastikan masyarakat Melayu yang secara tradisinya menyokong parti-parti pembangkang tidak mempunyai kuasa penentu dalam mana-mana kawasan pilihanraya.

Pembaharuan pilihanraya bukan sahaja dilakukan ke atas parti berasaskan Melayu di Singapura seperti PKMS (Pertubuhan Kebangsaan Melayu Singapura), bahkan juga terhadap parti-parti pembangkang lain seperti Parti Pekerja dan Parti Demokratik Singapura kerana kedua-dua parti pembangkang itu secara umumnya bersimpati terhadap masyarakat Melayu.

Untuk mengatasi masalah kekurangan penduduk Cina disebabkan tahap kesuburan masyarakat tempatan yang rendah, pendatang-pendatang Cina diambil dari luar yang telah membantu meningkatkan penduduk kepada 4.6 juta pada tahun 2007 dan dijangka akan membantu meningkatkan penduduk Singapura kepada 6.5 juta dalam tempoh dua dekad.

Dr Lily mendedahkan walaupun pendatang bukan Cina diperlukan untuk pembangunan ekonomi Singapura, namun pendatang Cina separuh mahir telah ditawarkan penduduk dan status kewarganegaraan.

Mereka biasanya bekerja di kedai-kedai kopi, pusat membeli-belah, pasar raya, stesen minyak, tapak pembinaan, pusat penjaja dan sebagai pemandu bas.

Fakta ini telah diperkukuh dengan data yang menganggarkan bahawa 60 peratus daripada pekerjaan baru pada tahun 2007 adalah pendatang asing.

Syarikat-syarikat berkaitan kerajaan, badan berkanun dan angkatan tentera kebanyakannya pegawai kanannya adalah Cina. Daripada 70 pegawai-pegawai yang paling kanan (kolonel dan lebih tinggi) pada tahun 1999, hanya satu adalah bukan Cina.

Menjelang tahun 2003, sembilan daripada sepuluh anggota profesional SAF (Singapore Armed Forces) adalah Cina dengan pelantikan kritikal dipegang oleh Cina.

Ini berikutan pada tahun 1980-an, di mana lebih wakil etnik (bukan Cina) di peringkat pegawai kanan SAF, namun selepas itu pegawai-pegawai bukan Cina yang bersara, mereka telah diganti oleh pegawai-pegawai Cina.

Menurut kajian perintis Worthington, daripada 78 Eksekutif teras dalam lembaga-lembaga berkanun dan GLC pada tahun 1998, hanya 7 (9 peratus) adalah bukan Cina. Melayu tunggal adalah Ahli Parlimen PAP, Ahmad Mohamed Megad.

Ahmad Megad juga dikenalpasti sebagai satu-satunya Melayu daripada 122 anggota Eksekutif teras Singapura pada tahun 1998.

Daripada 30 GLC atas, hanya dua (6.7 peratus) yang dipengerusikan oleh bukan Cina pada tahun 1991.

Dalam kerajaan PAP, orang Melayu kurang dalam Kabinet diberi memegang portfolio yang agak rendah seperti Hal Ehwal Sosial, Pembangunan Masyarakat, Sukan, Alam Sekitar dan Hal Ehwal Islam.

Adalah mustahil orang Melayu akan dilantik untuk portfolio penting dalam Pertahanan, Kewangan, Perdagangan, Industri, Kementerian Luar atau Pendidikan pada masa hadapan.
Posted on 7:07 PM | Categories:

Monday, June 10, 2013

IF YOU GO TO INDONESIA, THE CHINESE MUST CHANGE THEIR NAME !

Susi Susanti (王蓮香) & Alan Budikusuma Wiratama@Goei Ren Fang (魏仁芳)
The Chinese community, especially United Chinese School Committees’ Association of Malaysia (Dong Zong), need to realize that there is no other country in the world that allow the Chinese people to ‘live like Chinese’ except Malaysia.
Hence, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM)’s Malay Civilization And World Institute research fellow Prof. Datuk Dr. Teo Kok Seong want Dong Zong to stop making extreme demands but instead use a more considerate approach, reports Utusan Malaysia today.
He said the reality that Malaysia is a multi-ethnic country with the Malays taking a dominant role should  be acknowledged by all races, including the Chinese.
Thus, he said, Dong Zong should not make a big issue over the appointment of ministers who are not fluent in Mandarin.
“This is just too much when the issue of Chinese, who are not fluent in Bahasa Malaysia (BM), was not even mentioned. The Chinese community too are not fixing this situation. This is not good, I feel that now is the time to really discuss the goal and aspirations of the Chinese living in Malaysia,” he said.
“If you go to Indonesia, the Chinese community have to change their names and there is no Chinese school at all, the same also goes in Thailand.
“But here in Malaysia, we can be Chinese, go to Chinese schools and celebrate all sorts of festivities,” he said.
Teo was speaking at the ‘Program Bicara Eksekutif Budaya 2013′ at the Mahkota Trade Complex yesterday.
He said that Dong Zong should not question the appointment of two Cabinet members, Senator Datuk Paul Low and Datuk Mary Yap Kain Ching, who were both said to be not fluent in Mandarin, because the national language is BM.
“Many were saying that the duo are not worthy to lead the community, it was that serious. (But) despite after 55 years of independence, there are still some Chinese who could not speak or understand BM.
“We have our own national language. This should not be an issue because a leader do not need to be fluent in Chinese to communicate.”
Meanwhile, Teo said the call for national reconciliation by Prime Minister Datuk Seri Najib Razak recently was timely.
He said that the best way to settle the unity problem in the country was by establishing the Sekolah Wawasan.
“The current school system separates the younger generation. So we have to think up ways to solve this. I feel Sekolah Wawasan is the best solution. We build these schools side-by-side so in the end we have integration between students.” he said. 
Posted on 3:38 AM | Categories:

Sunday, June 9, 2013

DAP ADALAH NAZI DAN HITLER SEBENAR

Muslihat DAP Tuduh BN sebagai Nazi – Hitler

Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng menuduh Barisan Nasional (BN) sebagai mengamalkan ideologi perkauman, seperti yang diamalkan oleh pemimpin Nazi Adolf Hitler dan rejim apartheid Afrika Selatan.

Guan Eng dilaporkan organ DAP, roketkini berkata keputusan mesyuarat Jawatankuasa Eksekutif Pusat (CEC) DAP adalah mengutuk tindakan BN yang disifatkan sebagai jahat dengan menyerang parti tersebut tanpa henti lebih sebulan selepas Pilihan Raya Umum ke-13. 

Sudah tentu serangan Guan Eng terhadap BN itu merujuk kepada UMNO yang menjadi tunggak parti itu.

Nada yang sama turut dilontar Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim apabila mengecam UMNO sebagai angkuh apabila mendakwa dan menahan aktivis pembangkang pro demonstrasi ke mahkamah. 

“Peristiwa yang berlaku dengan penangkapan semula Tian Chua, Tamrin dan Haris selepas empat hari dibebaskan menunjukkan polis sedang menunjuk lagak melalui kuasa yang dimiliki,” kata Anwar dilaporkan Sinar Harian dalam berita bertajuk “ Anwar: Keangkuhan Umno akan terbalas

Portal itu turut memetik kenyataan Penasihat DAP, Lim Kit Siang mendakwa nama beliau tersenarai bersama sebilangan individu yang dihalang daripada memasuki Sabah.

Kit Siang juga mendakwa, turut tersenarai adalah Anwar, Pengarah Strategi PKR, Rafizi Ramli dan Pengerusi Bersama Bersih, Datuk S Ambiga.

Namun, tuduhan Kit Siang itu menjadi ejekan apabila beliau dan Anwar telah tiba di Kota Kinabalu hari ini tanpa sekatan daripada pihak imigresen untuk menghadiri program cermah Black 505 malam ini.

“Lim, ketika tiba di Kota Kinabalu pagi ini, menulis sebarang tweet bahawa dia telah “memasuki Sabah tanpa kekecohan kerana ia sepatutnya. Autonomi imigresen untuk negeri Sabah termasuk hak-hak asasi rakyat Malaysia untuk memasuki untuk aktiviti politik yang sah,” lapor FMT.

Profesor Ulung, Prof. Datuk Dr. Shamsul Amri Baharuddin dilaporkan Utusan Malaysia membidas DAP yang menuduh UMNO sebagai perkauman seumpama parti itu mahu menukar dirinya menjadi musang berbulu ayam. 

Keangkuhan DAP mengambarkan partinya sebagai ‘pemenang’ dengan kononnya memperolehi undi popular dan melabel kerajaan pimpinan pimpinan UMNO sebagai kerajaan minoriti turut dibidas Shamsul Amri. 

Jelas beliau, dari segi teorinya, jika parti itu bertanding di kawasan pengundi berbilang kaum, maka DAP hanya mampu memperoleh majoriti 40 peratus, iaitu jumlah kemenangan yang jauh lebih kecil berbanding UMNO.

“Membandingkannya dengan UMNO, hanya menunjukkan DAP tak dapat membezakan antara konsep busut, bukit dan gunung, maka dalam konteks ini secara jelas DAP adalah parti bersaiz sebuah busut dan tidak layak dibandingkan dengan UMNO, sebuah parti sebesar sebuah gunung.

“Nampaknya DAP sudah menjadi parti bersaiz busut yang bongkak. Perangai Si Luncai DAP ini elok diperhatikan saja. Biarkan Luncai terjun dengan labu-labu kecilnya,” katanya.

Dalam pada itu, Shamsul Amri yang juga Timbalan Pengerusi Majlis Profesor Negara berkata, adalah lebih baik DAP membandingkan kedudukan, tujuan, matlamat dan pencapaiannya dengan MCA yang ditubuhkan hanya khusus untuk kaum Cina.

Menurut beliau, Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13) yang lalu membuktikan perkara tersebut iaitu mereka menang semata-mata kerana sokongan pengundi Cina setempat.

“MCA dari awal menyatakan nama dan tujuan kewujudannya untuk kaum Cina, tidak berselindung dan bermuslihat serta berpura-pura sebagai parti berbilang kaum,” katanya.

Tuduhan DAP, Anwar dengan melabel UMNO sebagai perkauman dan diktator sudah tentu mempunyai muslihat tertentu.

Sekarang ini, modus operandi sama telah digunakan di Turki. Baca selanjutnya di sini.
Posted on 12:53 AM | Categories:

Wednesday, June 5, 2013

JPA TARIK BALIK BIASISWA CINA DAP

JPA BAHAGIAN BIASISWA TIDAK BUTA DENGAN TREND INI
SERUAN JIHAD: JANGAN BERI BIASISWA, JANGAN BELI BARANG CINA 
KUALA LUMPUR 5 Jun - Sikap rasis syarikat Cina yang menyisihkan graduan Melayu dalam permohonan pekerjaan dalam organisasi mereka disifatkan sebagai kacang lupakan kulit.


Presiden Gagasan Melayu Perak (GMP), Datuk Seri Mohd. Hilmi Ismail berkata, Dasar Ekonomi Baharu (DEB) yang dibentuk kerajaan untuk membantu orang Melayu secara tidak langsung membuka banyak peluang ekonomi kepada syarikat-syarikat Cina.


Kata beliau, usaha itu sepatutnya dibalas dengan menyediakan ruang pekerjaan kepada orang Melayu namun perkara sebaliknya berlaku selepas syarikat Cina menunjukkan sikap perkauman dalam organisasi syarikat mereka.


"Penyisihan ini bukan perkara baharu tetapi sudah lebih 20 tahun berlaku, perbuatan mereka terancang dan ini realiti, kita memang terasa dengan sikap sebegini.


"Dasar kerajaan telah banyak memberi manfaat kepada syarikat Cina, tidak salah jika mereka berlaku adil, panggilan kerja untuk graduan Melayu hanya dibuat bagi mencukupkan kuota bumiputera, jawatan pun sebagai kakitangan bawahan sahaja," katanya ketika dihubungi di sini hari ini.



Utusan Malaysia hari ini mendedahkan kajian sekumpulan penyelidik sebuah universiti awam mengenai wujud diskriminasi terhadap graduan Melayu yang memohon pekerjaan di syarikat swasta yang majoriti dimiliki kaum Cina dan asing.


Menurut kajian itu, faktor kaum lebih diutamakan berbanding kualiti pendidikan dengan graduan Cina menjadi pilihan dipanggil temu duga berbanding kaum Melayu yang merupakan penduduk teramai di negara ini.


Sementara itu, Presiden Sekretariat Hal Ehwal Bandar (SHEB) Perak, Shamsul Baharin Putra Ahmad Shibi berkata, sikap tersebut menyerlahkan belang sebenar syarikat-syarikat Cina yang gagal mengamalkan semangat setia kawan dalam kalangan rakyat berbilang kaum di negara ini.


Tambahnya, diskriminasi itu secara tidak langsung menjarakkan hubungan kaum dan boleh memberi kesan buruk jika berlarutan.


"Perkara ini sudah berleluasa bukan sahaja dalam isu panggilan temu duga, malah turut membabitkan tangga gaji dan peluang kenaikan pangkat.


"Sehubungan itu, saya mohon kerajaan memantau keadaan ini sebab perkara sama wujud dalam syarikat Melayu," katanya.

AJARAN CINA DAP SANGAT HAPPY HINA NEGARA MALAYSIA, JPN TANGKAPLAH GAMBAR MEREKA SATU-SATU CEK IC MEREKA THEN SERAHKAN KEPADA KPT DAN JPA BAHAGIAN BIASISWA, HANTAR JUGA KE IMIGRESEN & PDRM, PEGAWAI JANGAN DUDUK DIAM BERTINDAK SEKARANG, JANGAN SAMPAI ORANG MELAYU BANGUN MEMBERONTAK KERANA SIKAP DIAM KITA

KESIMPULAN MAHA BESAR
Perhatikan workshop itu, kaji dan periksa, jika dia Cina DAP yang kurang ajar itu, beritahu kepada rakan-rakan pulaukan workshop itu dan cari workshop Melayu kayakan dia, mahabbahkan dan martabatkan workshop orang Islam.

Jika runcit itu Cina, pindah belilah di kedai-kedai orang Melayu dan Islam, berikan dia keuntungan, jangan beli dan jangan untungkan kedai Cina DAP ini. Ingatlah betapa Cina DAP bersungguh-sungguh hendak menjatuhkan kerajaan Islam Melayu semasa PRU13 baru-baru ini, tidak menang pun mereka berusaha lagi di jalanan. Mereka tidak mahu Islam dan tidak mahu Melayu. Kata Lim Kit Siang " We are the Chinese...".

Pegawai-pegawai Melayu di dalam kerajaan khususnya di Perbendaharaan negara, yang jaga projek-projek kerajaan di mana-mana jabatan kerajaan, jika dia Cina periksa facebook dia, periksa blog dia, kalau ada lambang DAP, kalau ada muka Lim Kit Siang dan lain-lainnya, kalau tidak ada lambang Malaysia, tidak ada gambar agung, jika ada mengkritik orang Islam dan Melayu...gerenti itu kontraktor Cina DAP. Jangan beri dan jangan jumpa. Suruh dia minta dengan Lim Kit Siang di Gelang Patah. Ingatlah, orang Cina DAP hanya tunduk bila ekonominya hancur, bila sekolahnya ditutup dengan sendirinya kerana tidak ada orang tidak ada wang, Tuhan mereka ialah Wang. 

SANGAT HAPPY SELEPAS MENGHINA RAJA MELAYU
CINA DAP TIDAK SABAR RAMPAS KERAJAAN MELALUI JALANAN

Tidak perlu bakar kedai mereka seperti di Indonesia, tidak perlu bunuh mereka seperti di Jakarta, tetapi pegawasi-pegawai tinggi di  JPA jangan berikan mereka Biasiswa. Kamu berikan mereka biasiswa balasannya kamu lihat pelajar-pelajar Cina DAP ini di Taiwan dihinanya diterbaliknya dinistanya bendera negara Malaysia. Kamu mahu lagi beri mereka Biasiswa. Pakailah otak kamu, jangan biar kita dihina sedemikian lagi. Jika mereka memohon Biasiswa JPA cek nama cek FB dan blog dia, cek FB ibu bapa dia, cek FB kawan-kawan dia jika semuanya ada lambang DAP, mengagungkan DAP, gerenti dia adalah pengikut DAP yang mahu meruntuhkan negara ini secara jalanan. 

Kamu di JPA tak perlu hebohkan, potong saja nama mereka, kerana jika orang Islam Melayu yang bijak pandai mendapat Degree memohon kerja di syarikat besar, jika pengurusnya Cina dia akan lebih ambik orang Cina lulusan Diploma kerana "we are the Chinese kata Lim Kit Siang".



Posted on 7:43 PM | Categories:

Tuesday, June 4, 2013

ORANG CINA LARI BERTEMPIARAN


INDONESIA 13 MEI 1998 di http://noiri.blogspot.com/2007/10/islam-in-action-graphically-shown.html
AsiaWeek Mengungkap Dalang di Balik Kerusuhan
Kerusuhan di Jakarta pada 13 Mei 1998 itu benar-benar mencekam. Pengendalian huru-hara itu pun terkesan tidak terpadu sehingga membuka pintu bagi aksi-aksi lain di wilayah ibu kota. Jakarta merana, merah padam disulut api oleh orang-orang kalap. Di tengah kegerahan inilah, beberapa WNI Tionghoa meronta karena diperlakukan tidak manusiawi.

PUKUL 18.30 WIB: Susi, mahasiswi salah satu perguruan tinggi di kawasan Jakarta Pusat, berniat pulang. Seperti biasa, Susi menumpang sebuah bus dengan rute yang melintasi Citraland dan Universitas Trisakti. Ketika bus sampai di Mal Citraland, puluhan massa mengepung dan memaksa sopir menghentikan busnya. Massa meneriaki seluruh penumpang agar turun. Bila tidak mau, mereka pun siap membakar bus itu.


Akhirnya, sekitar 50 penumpang bus tersebut turun juga. Tetapi, massa yang kalap itu masih juga membakar bus tersebut. Tidak ada cara lain bagi Susi kecuali pulang dengan berjalan kaki. Dicekam ketakutan, langkah mahasiswi keturunan Cina ini kian cepat. Seolah dia dikejar seseorang. Menyusuri kegelapan malam, tidak ada lentera kecuali nyala dan jilat api mobil serta sepeda motor yang dibakar di jalan.


Kerumunan massa semakin brutal. Jumlah mereka sudah mencapai ratusan. Seolah berpesta, mereka membabi buta melakukan perusakan. Sedangkan ratusan lainnya menatap di pinggir jalan. Seorang lelaki tak bersenjata berusaha merampok Susi. Namun, mahasiswi ini berusaha bertahan untuk tidak menyerahkan dompetnya.


Susi berlari kencang. Lelaki yang bermaksud jahat itu pun mengejarnya. Ketika lelaki itu mendekat, Susi berusaha mencari perlindungan dengan merangkul seorang lelaki yang dekat dengannya. Lelaki itu bernama Wahyu. Wahyu mengaku tak mampu memberikan perlindungan kepada Susi. Dengan demikian, lelaki jahat itu pun dengan gampang meminta uang Susi.


Susi bersumpah hanya punya uang Rp 10 ribu. Menurut Susi, uang sejumlah itu pun diambil oleh lelaki tadi. Malahan, dia masih mengumpat Susi dengan kata-kata, ’’Gadis Cina edan.’’


Wahyu memikirkan cara bagaimana menyelamatkan Susi. Akhirnya, dia memberikan topinya kepada Susi. Mahasiswi ini kemudian menutupi raut wajahnya dengan topi itu sesuai dengan saran Wahyu.


Karena sama-sama satu arah, Wahyu dan Susi berjalan bersama. Di perjalanan, Susi mengatakan melihat sebuah mobil dibakar bersama penumpangnya. Dia juga mendengar pekikan ’’Enyahkan Cina.’’ Di seberang jalan, dia malah menatap gadis-gadis yang sudah ditelanjangi. Orang berusaha melihat, tetapi Susi berusaha tak acuh.


Sekitar pukul 21.00 WIB, Susi dan Wahyu berhasil meninggalkan jalan yang mencekam tadi. Mereka kemudian berhenti di sebuah kedai teh. Anak lelaki pemilik kedai datang. Dia baru saja melihat kerusuhan di jalan. Anak pemilik kedai ini mengatakan bahwa mereka (massa) sudah melakukan perbuatan yang mengerikan bagi warga keturunan Cina.


Suami-istri pemilik kedai teh itu menawarkan inapan. Susi pun tak bisa menampik. Pagi-pagi sekali, mereka menghubungi seorang temannya untuk mengantarkan Susi pulang. Sebelum pulang, suami-istri itu menyodorkan jilbab agar Susi mau memakainya. Tetapi, Susi lebih suka memakai topi pemberian Wahyu. Ketika jarum jam siap menyentuh 09.30 WIB (14 Mei), Susi tiba dengan selamat di rumah.


Tetapi, dia tidak lagi bisa menyaksikan pemandangan yang serupa dengan pemandangan saat dia berangkat ke kampus sehari sebelumnya. Soalnya, toko-toko yang ada di sekitarnya sudah jadi arang. Toko-toko yang ditempeli tulisan ’’Milik Muslim’’ di pintu maupun pintu gerbang umumnya selamat. Namun, ibu Susi –yang membuka toko kosmetik– tidak mau memasang tulisan itu. Sepekan setelah peristiwa itu, warga di lingkungan Susi tinggal mengorganisasikan pengamanan bersama setiap malam. Masing-masing orang melengkapi diri dengan alat pengaman, dari stik golf sampai pedang samurai.


Hampir bersamaan dengan waktu Susi meninggalkan kampus tadi, seorang pengusaha keturunan Cina tiba di rumahnya di Jembatan Lima, kawasan yang didominasi etnis Cina. Istri pengusaha itulah yang meminta sang suami secepatnya pulang. Sang istri itu merasa ngeri melihat kerumunan orang yang tidak dia kenal dan berteriak di jalanan sambil membawa batu.


Ipar lelaki pengusaha itu mengaku melihat sekitar lima orang berpenampilan serem melempar jendela-jendela bangunan dengan batu untuk menarik perhatian. Ketika gelombang massa mulai berdatangan dari kampung sekitarnya, kelima orang berpenampilan garang itu mempengaruhi massa agar masuk sebuah gudang air mineral. Massa diserukan agar mengambil apa saja yang mereka suka, lalu bakar benda-benda yang tidak bisa dibawa.


Lalu, kelima orang tadi berteriak, ’’Mari kita serbu tempat lain!’’ Dan, massa yang kesetanan itu pun pergi. Malam itu juga bank di wilayah itu dirusak, mobil-mobil dibakar, dan sebuah toko emas habis dikuras. Sebuah pasar makanan juga dihancurkan. Warga menelepon pos polisi dan militer untuk meminta bantuan. Tapi, tak seorang pun menjawab panggilan telepon itu.


Menjelang tengah malam, ujar seorang relawan kemanusiaan bernama Karyo, seorang godfather memberikan perintah kepada sekumpulan anggota geng anak muda dan pecandu narkotika agar bertemu pagi harinya untuk merayakan ’’pesta jalanan.’’ Karyo mengakui tahu soal perintah itu karena salah seorang dari anggota geng tadi memberi tahu dia.


Kepada Karyo, pemuda itu mengatakan bahwa perintah godfather tidak mungkin ditolak. Pemuda itu diminta mengenakan seragam sekolah, lalu datang ke kawasan Klender untuk memancing perkelahian. Namun, tutur Karyo, pemuda itu pisah dengan kelompoknya sebelum sampai di tujuan.


14 MEI 1998: Sekitar pukul 02.00 dini hari, kata seorang perwira militer, (kala itu) Pangdam Jaya Mayjen Sjafrie Syamsoeddin mengeluarkan instruksi bagi kelompok-kelompok yang ada di jalanan. Sepanjang hari itu, orang-orang di markas Sjafrie mendengar perintah ke mana orang-orang di jalanan itu harus pergi. Akhirnya, frekuensi radio itu berhasil di-jam (dicegat). Padahal, hanya satuan elite Komando Pasukan Khusus (Kopassus) dan intelijen AD- lah yang bisa melakukannya.


Menurut sumber lain yang juga militer, setelah fajar, gangsters dari Lampung, Sumatera Selatan, dipandu memasuki wilayah ibu kota oleh pasukan Kopassus –satuan yang dipimpin Prabowo mulai 1995 sampai Februari lalu. Seorang pegawai sipil di markas militer mengatakan, sepekan sebelum kerusuhan meletus, ratusan pemuda Timtim dibawa dan dilatih oleh Kopassus. Mereka dibawa dengan pesawat carteran dari Dili ke Yogyakarta. Dari Yogyakarta, ratusan pemuda Timtim itu dibawa ke Jakarta dengan kereta api.


Saat dimintai konfirmasi oleh Asiaweek, maskapai yang mengangkut pemuda Timor Timur itu menolak buka suara. Menurut mereka, adalah kebijakan untuk tidak membicarakan penerbangan tersebut.


Pagi-pagi sekali, Karyo menerima telepon dari seorang tak dikenal. Menurut si penelepon, hari itu Jatinegara Plaza di kawasan Jakarta Timur akan dibakar. Saksi mata mengatakan, setelah telepon itu, delapan lelaki tiba di Jatinegara. Seorang di antara mereka berusaha menarik perhatian massa dari kampung sekitar dengan membakar ban mobil. Ketika massa sudah berkumpul, empat dari delapan lelaki tadi mengajak mereka menuju plaza yang sedang melakukan aktivitas bisnis. Mereka merusak, tapi aparat keamanan hanya bisa menatap.


Beberapa jam kemudian, seseorang menembakkan gas air mata di lantai dasar Jatinegara Plaza. Dua saksi mata melihat, saat itu seorang lelaki menyiramkan bensin di pintu masuk, lalu membakarnya. Di lantai tiga, seorang lelaki lain terlihat membakar gulungan kain. Dia lalu meninggalkan tempat itu dengan turun melewati pipa udara. Sebanyak 70 orang, termasuk beberapa pekerja di plaza itu, tewas terbakar. Namun, satuan pemadam kebakaran dan polisi tidak bereaksi.


Bergerak jauh ke arah timur Klender, Yogya Plaza juga diserbu. Saksi mata mengatakan, sekelompok lelaki memimpin massa yang ada di jalanan dan mempersilakan mereka mengambil apa pun yang mereka suka. Sekelompok lelaki penyulut tadi berpotongan rambut cepak, badan tegap, dibungkus jaket hitam. Lelaki-lelaki ini mengaku sebagai mahasiswa.


Setelah beberapa jam menyerbu, merusak, dan menjarah Yogya Plaza, seorang di antara lelaki tadi berteriak kepada para penjarah agar secepatnya keluar dari plaza itu. Lalu, lelaki ini dan tiga rekannya mencelupkan sepotong kain lebar ke dalam bensin, kemudian menyulutnya dengan korek api. Kain yang terbakar itu dilemparkan ke plaza. Lelaki-lelaki berjaket hitam itu pun pergi. Tapi, sekitar 100 orang mati terpanggang.


Di Jakarta Barat, massa berkumpul di Meruya. Mereka sudah mendengar rumor bahwa pasar di wilayah tetangga akan dijadikan abu. Beberapa saat kemudian, kata saksi mata, dua minibus tiba di Meruya. Dua minibus itu mengangkut para lelaki berseragam sekolah. Ada kejanggalan. Lelaki-lelaki berseragam itu sebenarnya sudah tidak tampak sebagai pemuda belasan tahun. Lelaki-lelaki berseragam ini memakai bom molotov untuk menyulut api. Api menjalar. Lelaki-lelaki berseragam itu pun cepat lenyap.


Masih pagi hari pada 14 Mei, sekelompok lelaki yang tampak terlalu tua dan terlalu besar untuk mengenakan seragam SMU, mulai memancing keributan dengan berkelahi di jalan raya utama Sunter. Mereka kemudian juga mulai membakar ban-ban. Setidaknya, tiga pengendara sepeda motor terlihat berputar-putar di sekelilingnya. Seolah tampak kebingungan.


Saat itu, Suyitno –penghubung militer-warga– menunjukkan satu arah kepada pengendara sepeda motor tadi. Namun, para pengendara itu malah memacu sepeda motornya menjauh. Sejak kerusuhan meletup, sudah dua hari Suyitno melakukan kontak dengan pos komando militer setempat.


Saat kontak itu, kata Suyitno, seseorang di markas memberi tahu dia, ’’Bila kamu dilempari batu oleh para perusuh, balaslah dengan senyum. Saya perintahkan kamu hanya tersenyum, cukup itu saja.’’


Para perwira di wilayah Sunter mengaku juga menerima perintah yang sama dengan Suyitno. Beberapa mengaku sama sekali tidak menerima perintah. Ketika beberapa perwira berinisiatif melapor kepada atasan tentang aksi yang kian meluas, mereka hanya dibalas dengan perintah agar tetap siaga. Menjawab fenomena aneh ini, seorang perwira berkata kepada Suyitno, ’’Saya rasa sama-sama ada ketidakjelasan perintah di Jatinegara dan Klender.’’


Sementara itu, kata seorang sumber yang dekat dengan (saat itu) Kapolda Mayjen Hamami Nata, beberapa satuan polisi diminta berkumpul di markas, tapi diperintahkan tetap di tempat. Menurut sumber itu, hampir semua polisi di sana tidak ada yang berani meninggalkan tempat karena mereka tidak yakin benar perintah siapa yang akan diikuti. Satuan pemadam kebakaran juga diperintahkan agar tidak bekerja.


Glodok Plaza, kawasan komersial yang berdiri megah di tengah Jakarta itu, akhirnya juga tidak luput dari serangan api dan serbuan batu. Muladi, seorang satpam, menyaksikan sendiri bagaimana aksi perusakan dan penjarahan itu terjadi. Saat itu sekitar pukul 16.00 WIB, Muladi melihat lebih dari 2.000 orang dengan tas-tas penuh batu dan alat pencongkel pintu secara paksa bergerak menuju Glodok.


Beberapa orang lain membawa bom molotov. Polisi memberikan tembakan ke udara sebagai peringatan, tapi massa tidak menggubris. Polisi kemudian tampak pasrah dan minggir. Glodok Plaza diserbu, dijarah, dan dilumatkan. Orang-orang tampak bersemangat mengusung komputer, kulkas, televisi, dan barang lain dari pusat perbelanjaan elektronik itu. Pesta itu terus berlangsung sebelum api mulai tampak melahap sekitar pukul 19.00 WIB. Tidak tampak seorang pun berusaha memadamkan kobaran api.


’’Lebih mengerikan dibandingkan dengan perang karena kami tak bisa meminta bala bantuan,’’ kenang Muladi.


Sebelum Glodok Plaza dirajam api, petangnya, si jago merah juga melahap rumah seorang pengusaha keturunan Cina yang ada di wilayah tetangganya. Massa meruak masuk, mengambil barang-barang dari rumah itu. Saat itu, sejumlah personel militer hanya bisa menatap. Sedangkan si pengusaha yang cemas terpaksa tertahan di jalanan. Dia menggigil ketakutan ketika massa berteriak untuk menghancurkan rumahnya.


Akhirnya, dia pun terpaksa menyusuri tapak jalan dengan berjalan kaki. Baru menjelang tengah malam, dia sampai di kediamannya yang sudah menjadi arang. Dia hanya bisa menatap sisa-sisa miliknya disantap api. Baru pada pagi hari, konglomerat ini bisa memasuki areal rumahnya dengan ditemani dua orang perwira polisi militer. Lantai satu dan dua rumah itu sudah rata dengan tanah.


Dengan perasaan pedih, dia naik ke tangga tiga yang selama itu dijadikan apartemen keluarga. Ternyata, di sana tidak kalah mengenaskan. Perabot mahal yang ada di ruang tamu amblas. Di kamar tidur, di atas ranjang, lelaki pengusaha itu mendapati istrinya sudah tewas terpanggang. Di kolong ranjang, anak gadisnya yang berusia 17 tahun juga sudah menjadi mayat. Sementara itu, kakak wanita gadis itu yang berusia 18 tahun pun sudah tidak bernyawa. Jasadnya ada di lemari pakaian dengan tangan menggengam telepon selular dan Injil.


Menurut Rosita Noer, dokter yang juga aktivis hak asasi manusia, sepanjang hari pada 14 Mei itu, setidaknya, sudah 468 wanita diserang sekelompok lelaki di 15 tempat. Di 10 wilayah, sekelompok wanita juga dikerjai. Umumnya, korban diserang ketika berada di toko, rumah, dan di dalam mobil mereka.


Yang memilukan, justru pelaku kerap memperlakukan korban secara tidak manusiawi. Mereka menelanjangi, lalu melihat tubuh wanita-wanita korbannya. Beberapa lagi malah memperkosanya. Para pelaku itu memang asing di mata korban, yang umumnya keturunan Cina. Korban lain diperkirakan akibat salah sasaran karena mirip Cina atau bekerja pada keluarga keturunan Cina. Sedikitnya, 20 wanita tewas atau dibunuh setelah diperkosa itu, beberapa lagi nekat bunuh diri.


Menurut penuturan Ita Nadia, Kepala Pusat Studi Wanita Kalyanamitra, telah terjadi 10 lelaki memaksa beberapa wanita masuk ke sebuah rumah. Di sana, mereka mengobrak-abrik isi rumah itu, lalu menelentangkan korbannya. Mereka memperkosa ibu dan anak perempuan di depan ayah dan anak lelakinya. Seorang nenek mengaku melihat kemaluan cucu wanitanya ditusuk dengan botol.


Di tempat lain, seorang ibu mencoba bunuh diri karena tidak tahan melihat anak gadisnya yang berusia belasan tahun diperkosa di hadapannya. Seorang ayah malah memberi anaknya Baygon untuk memudahkan jalan anak gadisnya itu bunuh diri setelah dia diperkosa. Juga, seorang ibu yang mengidap serangan jantung langsung tewas begitu mendengar anak gadisnya telah diperkosa.


Di sebuah apartemen berlantai 15 di kawasan Pluit, Jakarta Utara, beberapa kelompok lelaki bergerak secara sistematis menyerang wanita-wanita Cina yang ada di setiap lantai. Aksi ini dimulai pukul 09.00 WIB sampai petang hari. Para lelaki itu bisa bergerak leluasa karena mereka benar-benar sudah menguasai apartemen itu. Diperkirakan, mereka sudah memperkosa lebih dari 40 gadis dan wanita.


Prabowo Tegang, tapi Bisa Kendalikan Diri


Tiga gadis bersaudara sedang menunggu toko milik keluarga ketika tujuh lelaki berkulit legam dan tegap yang tidak mereka kenal menyerang sekitar pukul 16.00 WIB. Gadis-gadis itu kemudian berhamburan menuju apartemen mereka di lantai tiga. Lelaki-lelaki tersebut memburu dan berhasil menangkap mereka. Dua gadis termuda diperkosa, sedangkan si sulung hanya diberi tahu bahwa dia terlalu tua untuk dimangsa.


Lalu, mereka menyulut lantai dasar apartemen itu dengan api. Dua gadis yang mahkotanya sudah direnggut paksa tadi didorong ke dalam kobaran api dan tewas. Namun, si sulung dapat diselamatkan oleh para tetangga. Tidak berhenti di sini, kekerasan dan pemerkosaan terus menjalar ke segenap wilayah itu. Menjelang pukul 19.00 WIB, sejumlah wanita telah diperkosa dan kawasan itu dibumihanguskan.


Di tiga kawasan pecinan di Jakarta Barat, antara pukul 17.00 hingga 20.00 WIB, sejumlah lelaki menyeret ratusan gadis ke jalanan, menelanjangi, dan memaksa mereka menari bersama massa. Menurut Dokter Noer, 20 orang diperkosa dan beberapa lagi dibakar hidup-hidup. Dokter wanita itu juga mengakui dirinya tengah mempelajari kasus perkosaan enam gadis berusia 14–20 tahun di beberapa wilayah Jakarta. Empat di antara enam gadis itu mengaku telah digilir tujuh lelaki yang tidak mereka kenal. Malah, (maaf) wilayah kelamin gadis-gadis itu –mulai vagina sampai anus– dirobek hingga menganga.


‘’Secara fisik memang bisa disembuhkan. Tetapi, peristiwa ini akan menghantui mereka selamanya,’’ tutur Noer.


Jakarta masih mencekam. Pukul 19.30 WIB, Jenderal Wiranto muncul di layar televisi dan mengatakan bahwa aparat keamanan sudah berhasil mengendalikan situasi. Tetapi, tidak adanya aparat keamanan di jalan-jalan mendorong beberapa kedutaan asing menyerukan perintah evakuasi. Dan, ribuan warga asing –termasuk etnis Cina– mulai meninggalkan Jakarta yang membara dan berhias kebrutalan.


Ketika aksi perkosaan dan penjarahan masih berlangsung, Prabowo sedang berada di markas Kostrad. Di sana, menantu Soeharto itu sedang menerima utusan kelompok pemuda dan organisasi muslim. Menurut seseorang yang ada di tempat itu, Prabowo meminta mereka membantu menenangkan situasi dengan memberikan dukungan kepada Sjafrie.


Prabowo memang tegang, kata orang dekatnya, namun tampak masih bisa mengendalikan diri. Mereka memesan makanan dan santap malam bersama. Karena situasi masih kacau, pesanan makanan itu pun harus diambil dengan kendaraan bersenjata.


Sekitar pukul 01.00 WIB (15 Mei), Prabowo mengunjungi Ketua Umum PB NU KH Abdurrahman Wahid alias Gus Dur di kediamannya. Lalu, Prabowo kembali ke markas Kostrad, yang ternyata kemudian hanya memberinya kesempatan bertahan di sana cuma hingga sepekan berikutnya.


15–19 MEI 1998:
Selama empat hari berikutnya, aksi kekerasan dan berbagai drama pilu itu masih menghantui jalanan. Pukul 04.40 WIB pada 15 Mei, Soeharto tiba dari Kairo, Mesir, dan mendarat di landasan militer Halim di kawasan Jakarta Timur. Konvoi yang terdiri atas 100 kendaraan bersenjata mengawal Soeharto menuju kediamannya di Cendana. Setelah itu, tank-tank Scorpion pertama dan beberapa batalion pasukan bergerak memasuki pusat kota.


Jalanan masih dihiasi pecahan kaca, mobil-mobil yang sudah jadi rongsokan arang, televisi yang porak-poranda, dan puing-puing barang yang sebelumnya begitu berharga. Bank, pusat perkantoran, gedung pemerintahan, dan sekolah-sekolah tutup. Hanya bandara internasional yang tetap melaksanakan aktivitas.


Di tengah kebisuan Jakarta itu, satuan pemadam kebakaran mulai beraksi memadamkan toko-toko dan bangunan-bangunan yang masih mengeluarkan asap. Seketika itu pula, mayat-mayat sudah bisa dihitung. Tapi, masih banyak yang belum terbilang. Para ayah sibuk mencari anaknya. Ibu-ibu berbondong ke rumah sakit untuk mengenali jasad-jasad, yang mungkin di antara mereka ada jasad suaminya. Sungguh sayang. Mayat-mayat itu tidak bisa lagi dikenali karena rusak terbakar. Akhirnya, korban-korban aksi kekerasan Mei ini dikubur masal.


Paramedis dari tim relawan untuk kemanusiaan berhasil menolong seorang lelaki yang terluka parah di luar markas militer, di kawasan Jakarta Timur. Lelaki itu kemudian dibawa paramedis tersebut ke posnya. Luka di kepala lelaki itu diobati. Di sana, kata Romo Sandyawan, –salah seorang pendiri tim relawan tersebut– lelaki itu mengakui bahwa dia telah direkrut dan dilatih bagaimana memancing kerusuhan.


Menurut lelaki itu, mula-mula dia menerima uang muka 2 dolar AS (perhitungan kurs rupiah saat itu sekitar Rp 35 ribu) dan diangkut ke Jatinegara oleh beberapa lelaki yang sulit dikenali. Lelaki ini juga berkata, dia direkrut dalam rombongan beranggota delapan orang dari Jawa Barat. Setelah dilatih, dia diberi batu dan bom molotov dari bensin. Menurut dia, dalam rombongan beranggota delapan orang tadi, mungkin dialah satu-satunya yang bertahan hidup akibat kerusuhan.


Romo Sandyawan menuturkan, pemuda dari Jawa Barat itu diasramakan dan dibrifing selama dua pekan di markas militer di pinggiran selatan Jakarta. Romo Sandyawan mengaku percaya pada penuturan pemuda itu, tetapi belum bisa menjamin penuh akurasinya karena pemuda tadi mengalami cedera syaraf.


Eksodus warga asing terus berlangsung. Ribuan WNI keturunan Cina dan warga asing lain bertolak lewat jalur udara. Jalur air juga tak haram, yang penting cepat keluar dari Jakarta. Pukul 05.00 WIB pada 17 Mei, seorang wanita asing dan bayi perempuannya dikawal menuju bandara dengan perlindungan diplomatik.


Di setiap ujung jalan, sopir selalu memberikan sinyal yang sudah disepakati. Dan, serdadu yang bersembunyi di balik barikadenya membiarkan mobil itu lewat. Beberapa orang yakin bahwa pasukan-pasukan itu pasti sudah diberi tahu agar tidak berdiri dan tampak dalam keadaan siaga penuh. Sebab, para komandannya tentu cemas akan terjadi serangan yang mungkin dari pasukan lain.


Pukul 10.00 WIB, pada 17 Mei, Prabowo mengunjungi rumah Hery Hartanto, mahasiswa Trisakti yang gugur ditembak pada aksi demo 12 Mei. Ketika orang tua Hery menatapnya, Prabowo mengangkat Alquran ke atas kepalanya dan bersumpah bahwa dirinya tidak memerintahkan pembunuhan di Trisakti itu. Ayah almarhum Hery, Sjahrir Muljo Utomo –yang juga seorang purnawirawan AD– mengaku tak tahu pasti: percaya atau tidak mempercayai sumpah Prabowo itu.


Ketika warga Jakarta mulai bersih-bersih, sekutu-sekutu Soeharto mulai kelimpungan mencari jalan menyelamatkan muka. Mereka pun berusaha meyakinkan Soeharto agar mundur. Para ketua parlemen (DPR) mulai berani bicara soal penyimpangan penguasa, tetapi meminta Soeharto mundur dengan jalan mereka adalah tidak konstitusional. Hal yang bisa mengancam munculnya konfrontasi antara militer dan parlemen.


Ketika tanda-tanda "pertentangan" itu dicemaskan terjadi, ketegangan muncul juga antara militer dan mahasiswa yang sudah merencanakan menggelar aksi masal sejuta orang pada 20 Mei. Wiranto memantapkan diri mendukung Soeharto. Namun, Wiranto juga meminta Soeharto membentuk kabinet baru dan melaksanakan reformasi.


Sementara itu, mahasiswa yang sudah makin berani setelah melihat Soeharto kian tak berdaya memutuskan siap menggelar aksi ke tempat yang telah memberikan amanah kepada Soeharto itu, apalagi kalau bukan gedung DPR/MPR. Mahasiswa demonstran gelombang pertama tiba diangkut kendaraan militer pada 19 Mei pagi hari. Mereka memakai jaket almamater dan menunjukkan identitas ketika melintasi pintu gerbang gedung wakil rakyat itu.


Pukul 11.00 WIB, tidak seperti biasanya, Soeharto muncul di layar televisi nasional. Membaca naskah, sosok yang sudah 32 tahun memerintah Indonesia itu bersumpah siap meninggalkan kantor sesegera mungkin. Dia juga menjanjikan pemilihan umum baru dengan undang-undang yang baru pula untuk mengisi keanggotaan parlemen. Saat itu pula, Soeharto berjanji bahwa antara dia dan Habibie (saat itu Wapres) tidak akan mencalonkan diri untuk periode jabatan berikutnya.

Feisal Ingatkan Habibie, Prabowo Berbahaya

Untuk mewujudkan semua rencana itu, Soeharto akan membentuk sebuah dewan yang merumuskan arah reformasi politik. Tetapi, mahasiswa yang sudah menduduki parlemen bersumpah tidak akan pergi, kecuali bila Soeharto mau mundur. Malam itu, sekitar 3.000 mahasiswa tetap bertahan di area DPR/MPR. Mereka tidur di tenda-tenda atau di atas tikar plastik. Para penyokong aksi mahasiswa ini, yang umumnya kalangan menengah, memberikan dukungan berupa makanan dan air kemasan.


Malam itu, menurut orang-orang dekatnya, Habibie menelepon Soeharto. Habibie mengungkapkan kecemasannya bahwa karier politik Pak Harto akan berakhir prematur pada esok hari yang sudah menjelang. Tetapi, Soeharto berjanji akan melaksanakan pemilu daripada menyerahkan jabatannya kepada wakil presiden seperti Habibie.


Habibie, kata koleganya, sangat terluka. Dia yakin Soeharto tidak akan lama bertahan. Itulah satu-satunya pilihan saat itu. Sebab, cara-cara lain tampaknya sudah tidak rasional.


20–21 MEI 1998:
Beberapa jam menjelang fajar, Jakarta tampak sebagai kota di bawah pendudukan. Ratusan tentara bersenjata senapan laras dan tank-tank ringan serta personel artileri melakukan patroli di ibu kota. Jalan-jalan menuju Monumen Nasional (Monas), tempat yang sudah diplot sebagai venue aksi sejuta massa pada 20 Mei, sudah diblokade dengan kawat berduri dan artileri berat. Tidak ada jalan lain, aksi masal itu pun dibatalkan.


Sore itu, Wiranto menyarankan kepada Soeharto bahwa satu-satunya cara konstitusional transfer kekuasaan adalah menyerahkan jabatan presiden itu kepada Wapres Habibie. Wiranto kemudian mengajukan tiga tuntutan kepada Habibie. Yakni, dia tetap sebagai panglima ABRI, lalu Habibie harus komitmen terhadap reformasi, serta jabatan Prabowo harus diganti.


Tapi, kata sahabat dekatnya, Habibie sudah sekian lama mengenal Prabowo. Mereka berdua tinggal cukup lama di luar negeri. Mereka saling berbagi kepentingan dalam memajukan kepentingan muslim. Pendeknya, satu sama lain saling membutuhkan. Prabowo-lah yang banyak membantu Habibie bersahabat dengan para perwira senior.


Katakanlah, lanjut sumber tadi, dalam pekan genting itu Prabowo dan Habibie bekerja sama membujuk Soeharto agar mundur. Sebagai imbalan, Habibie siap memberi Prabowo jabatan kepala staf Angkatan Darat (KSAD).


Pukul 09.00 WIB pada 21 Mei, lewat siaran televisi nasional, Soeharto mengumumkan lengser keprabon. Setelah tiga dasawarsa lebih memerintah Indonesia, dia meminta maaf kepada rakyat atas segala kesalahan dan kekurangan. Dan, Habibie tampak ragu-ragu sebelum diambil sumpahnya sebagai presiden ketiga sejak Indonesia merdeka.


Hampir tengah malam setelah pengunduran Soeharto, Prabowo muncul di Istana Kepresidenan dengan pasukan siap tempur. Berbekal pistol otomatis dan beberapa truk pasukan Kostrad yang sudah menanggalkan tanda resimennya, Prabowo menagih jabatan KSAD yang sudah dijanjikan Habibie.


Saat itulah pengawal Habibie memanggil Wiranto dan Feisal Tanjung, mantan Pangab, ke istana. Feisal mengingatkan Habibie bahwa Prabowo adalah sosok yang terlalu bahaya bila harus memimpin AD. Kepada orang, Habibie kemudian hanya bisa berkata bahwa malam itu dia memang takut akan keselamatan nyawanya.


http://www.geocities.com/CapitolHill...asiaweek3.html
Kerusuhan rasial sering terjadi di Indonesia. Tapi kerusuhan yang berbuntut pemerkosaan warga keturunan Cina secara besar-besaran agaknya baru pertamakali terjadi pada 13-14 Mei 1998 lalu. Sudah 44 kasus perkosaan terjadi, di antaranya menyebabkan lima wanita tewas dan tiga lainnya bunuh diri. Apakah kita akan terus membiarkan "bom waktu" soal keturunan Cina ini meledak dan mengenai muka kita?  
Kerusuhan 14 Mei 1998 di Jakarta ternyata bukan hanya soal penjarahan, pengrusakan, atau pembakaran saja. Belakangan mencuat kasus yang sungguh menyayat hati nurani: perkosaan. Korbannya hampir semua adalah warganegara keturunan Cina. Setelah ada 1.200 lebih korban tewas (menurut versi tim relawan) - sementara menurut versi kepolisian korban tewas 316 (lihat: "Pulangkan Anakku, Biar Hanya Secuil Dagingnya" http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama6.htm dan "Istriku Wafat Bersama Anakku di Kandungannya" http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama7.htm), kasus perkosaan ini makin membuat orang membuka mata: peristiwa di Jakarta itu merupakan tragedi terberat sepanjang sejarah Republik Indonesia.

Bayangkan. Dalam dua hari itu telah terjadi 44 kasus perkosaan di Jakarta, menurut Ita F. Nadia dari tim relawan. Tak cuma itu. Dari 44 kasus itu, terdapat delapan korban perkosaan yang tewas. Lima orang karena dibunuh setelah diperkosa. Dan tiga lainnya bunuh diri karena tak kuasa menanggung malu.


Pemerintah sendiri belum banyak berkomentar soal perkosaan ini. Tim Komnas HAM juga baru membentuk tim untuk menampung soal perkosaan itu (lihat: "Kami Punya Bukti, Pelakunya Jelas Kelompok Terorganisasi"
http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama4.htm). 
Tapi beberapa lembaga swadaya, terutama divisi perempuan kelompok relawan yang diketuai Ita F. Nadia, telah bergerak mengumpulkan data. Mereka juga membuka layanan "hotline" untuk korban yang ingin mengadukan nasibnya, dengan nomor telepon 021-7902109 atau 021-7902112. Kini setiap hari dilaporkan ada 25 orang perempuan yang melaporkan nasibnya.

Kejadian yang mereka alami bermacam ragam, dari mulai
"disentuh tempat terlarangnya", ditelanjangi sampai diperkosa. Ita F. Nadia sempat menuturkan beberapa kasus dalam wawancara dengan Radio Belanda, 8 Juni lalu. Misalnya, ketika para pegawai pulang naik bis di dalam bis, penumpang dipilih-pilih. Para penumpang Cina disuruh turun, disuruh membuka baju, dan kemudian disuruh jalan berbaris. Mereka digiring ke padang ilalang di pinggir jalan. Yang berparas cantik diperkosa. Sedangkan yang berparas tidak begitu cantik disuruh berjalan telanjang. Modus berikutnya, perempuan-perempuan Cina secara ramai-ramai ditelanjangi di jalan raya, kemudian tubuhnya digerayangi. Ada yang sobek payudaranya dan seluruh badannya memar.

Ada lagi kisah pegawai bank. Sebanyak sepuluh orang memasuki bank dan menutup bank tersebut. Para pegawai Cina disuruh
menari-nari dengan telanjang. Kemudian ada tiga anak gadis dari keluarga Cina miskin yang diperkosa. Mereka berumur 10 sampai 18 tahun, diperkosa oleh tujuh orang di sebuah tempat di Jakarta Utara.

Yang berikutnya adalah sebuah keluarga yang kebetulan kakak perempuan para korban mengaku kepada Ita Nadia bahwa
dua adik perempuannya diperkosa di lantai tiga rumah mereka oleh tujuh orang pula. Setelah diperkosa, dua adik perempuan itu didorong ke lantai dua dan satu di mana api telah berkobar, sehingga dua adik tersebut meninggal. Itu beberapa kasus. Kasus-kasus lain, mereka biasanya diperkosa, kemudian dicekik. Tetapi ada juga yang ketika diperkosa, korban kemudian bunuh diri (lihat: "Para Pemerkosa Itu Dikomando" http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama3.htm).

Ada lagi kisah Andina, sebut saja begitu. Gadis berusia 26 tahun ini, pada hari naas itu (Rabu 13/5) pulang dari kantornya. Sebuah bank swasta di kawasan Tomang. Ia dibonceng pacarnya, pegawai perusahaan komputer, menuju rumahnya di bilangan Jelambar, Jakarta Barat.


Merasa keadaan sudah mereda, mereka nekad pulang menjelang pukul 21.00 WIB. Keduanya tak pernah bermimpi, dalam perjalanan itu, di suatu tempat di Jakarta Barat mereka tiba-tiba dikepung massa yang muncul begitu saja entah dari mana.


Di keremangan malam itu, kata cerita di sebuah surat elektronik, Andina sudah tak mampu lagi berpikir diapakan saja dirinya. Yang teringat hanyalah, ia ditarik-tarik massa agar turun dari sepeda motor. "Tuhan, tolong Tuhan...." hanya kata-kata itu yang dia teriakkan di tengah-tengah himpitan kepanikan dan ketakutan luar biasa.


Blazernya sudah terlepas, sementara seluruh harta miliknya dilolosi. Uang, handphone, kartu ATM, SIM, STNK, helm, bahkan obat dokter untuk orangtuanya yang baru ditebus di apotek, habis dijarah.


Andina tidak ingat lagi, diapakan saja dirinya waktu itu. Hanya doa yang terus menguatkannya. Sekali ia jatuh terjengkang, tetapi dengan kekuatan yang tersisa ia bangun dan kembali memegang baju pacarnya erat-erat. Sang pacar, yang orangtuanya berencana melamar tanggal 17 Mei - empat hari setelah kejadian ini menimpa - tak berdaya dipukuli massa. Yang terdengar hanyalah rintihannya, "Ampun, Pak.. ampun. Saya orang biasa..."


Sementara teriakan massa makin menyeramkan. Tetapi dalam keputusasaan, menurut penuturan Andina di sebuah situs di internet, tiba-tiba ada orang tua muncul. Ialah yang memerintahkan agar para penjarah membebaskan dua anak manusia ini.


Andina dan pacarnya bisa pergi meninggalkan tempat itu, sebelum kemudian ditolong polisi jaga di dekat situ yang juga tak luput dari lemparan batu massa.


Oleh polisi mereka diantar ke rumah penduduk. Seorang penduduk kemudian memboncengkan keduanya sampai rumah. Berhari-hari kemudian, Andina masih saja dicekam peristiwa itu.


Lama ia tak masuk kantor.
Sekujur tubuhnya penuh bilur-bilur biru, bahkan juga di pangkal paha. Bekas-bekas kekerasan ini, baru hilang seminggu kemudian.

Kisah lebih memilukan menimpa Edwin yang akhirnya harus menyaksikan
massa memperkosa anak gadisnya (lihat: Anak Diperkosa, Ayahnya pun Sakit Jiwa http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama8.htm).

Ada juga seorang korban yang lolos dari usaha perkosaan dan bercerita. Ketika ia naik bis di daerah Jakarta Barat, bisnya dihentikan massa, dan semua penumpang diminta turun. Kebetulan ia berada di belakang seorang ibu yang berkulit putih. Saat itulah ada yang mulai berteriak,
"Serbu ibu itu, perkosa Cina itu." Walau ketakutan, si ibu itu lantas bilang,"Saya bukan Cina, tetapi Batak." Lalu ibu itu mengeluarkan KTP-nya. Melihat itu orang tadi berteriak,"Jika begitu, perkosa wanita yang di belakangnya." Gadis Cina itu merasa ketakutan sekali, tetapi untung si ibu itu membelanya dengan berkata,"Ia keponakan saya, jangan diperkosa." Akhirnya gadis Cina itu lolos dari perkosaan karena dibawa pergi si ibu tadi.

Data Tim Relawan Kemanusiaan Divisi Perempuan menunjukkan bahwa sebagian besar korban pelecehan dan perkosaan adalah perempuan etnis Cina berusia muda. Sebagian besar kasus terjadi di kawasan Jakarta Barat, Jakarta Utara, dan Tangerang.
"Kami juga menemukan satu kasus perkosaan pada anak berusia 12 tahun," kata Ita. Ditemukan pula data bahwa sebagian besar perkosaan dilakukan berkelompok yang bisa mencapai lebih dari lima orang. Ditemukan pula korban yang dilukai setelah diperkosa.

Tapi mengapa hanya etnis Cina yang jadi sasaran? Psikolog dari UGM Yogyakarta, Dr. Djamaludin Ancok menjelaskan bahwa ada kesalahan dalam kebijakan pribumi-non pribumi. Dari dulu, orang Cina selalu menjadi obyek kemarahan. Itu akibat strategi Belanda di dalam memecah belah Indonesia dulu. Mereka menempatkan warga keturunan Cina lebih tinggi dari pribumi. Itu menimbulkan sikap antipati. Sehingga orang yang terkena hasil pendidikan Belanda ini membuat garis "kamu" dan "kita" atau "in group" atau "out group". Jadilah warga keturunan Cina menjadi target terus.


Dan pemerintah memupuk semangat itu dengan cara membuat perbedaan antara warga keturunan Cina dan non-Cina. Ada istilah pribumi-non pribumi. KTP mereka diberi tanda tertentu. Dan kemudian kalau ada urusan, mereka harus menunjukkan surat bukti kewarganegaraan. Itu adalah mekanisme melanjutkan model pembedaan Belanda itu. Jadi kaum pribumi tidak melihat warga keturunan Cina itu sebagai bagian dari sukses kehidupannya. Dengan orang Cina yang berdagang, orang bisa membeli barang dengan gampang. "Kita tidak melihat itu sama sekali. Kita hanya melihat kesenjangan. Mereka kaya, kita miskin. Padahal banyak juga warga keturunan Cina yang miskin," ujar Ancok. Celakanya lagi, kemarahan terjadi karena banyaknya Cina-Cina yang berkolusi dengan rezim Soeharto sejak dulu.


Ancok menduga masyarakat akan segera sadar bahwa warga keturunan Cina itu hanyalah target yang dialihkan. Orang semakin sadar setelah mereka membaca koran, misalnya. Sehingga, jika terjadi kerusuhan lagi, kata Ancok,"Targetnya sudah bukan warga keturunan Cina lagi, tetapi sudah semua orang." Mungkin maksudnya semua orang yang dianggap "berpunya" (lihat: "Kelak Targetnya Bukan Keturunan Cina, Tapi Semuanya" 
http://www.tempointeraktif.com/ang/min/03/16/utama5.htm).

Maka, mendiamkan saja soal keturunan Cina ini "jadi sasaran amuk" agaknya hanyalah menunda meledaknya sebuah bom. Jika ia kelak meledak, semua akan merasakan akibatnya -- juga si pemicu meledaknya bom tadi, jika ia benar-benar ada.

CINA DAP DI MALAYSIA
Cina DAP di Malaysia mereka menghina Raja-Raja di Tanah Melayu, Cina DAP di Malaysia mereka menghina Negara Malaysia yang asalnya negara Federation Of Malaya (Tanah Melayu) dengan menterbalikkan bendera negara Malaysia, Cina DAP di Malaysia mereka menghina berlebih-lebihan, Cina DAP di Malaysia mereka menghina agama Islam, Cina DAP di Malaysia mereka sudah tidak siuman mahu merampas Kerajaan Malaysia melalui Jalanraya, Apakah orang Melayu dan umat Islam di Malaysia berdiam diri sahaja? 
 
SENYUM BANGGA KERANA MENGHINA RAJA KITA!!!!!
Siapa ajar mereka hina agama Islam kita?
Siapa ajar mereka hina Nabi Muhammad SAW?
Siapa ajar mereka hina Raja kita?
Siapa ajar mereka hina bendera negara kita?
Siapa ajar mereka turun ke Jalanraya paksa runtuhkan kerajaan?

Orang Jawa Malaysia apakah berbeza dengan Jawa Indonesia?
Orang Muslim Indonesia yang berani mempertahankan nusabangsa dan Islam mereka apakah berbeza dengan Orang Muslim Malaysia? 

Kita tak hendak huru-hara sebagaimana di Indonesia, tetapi kita perlu ajar CINA DAP yang sangat-sangat biadap dan kurang ajar itu!!!

Daulat Tuanku...!

 
Posted on 9:39 PM | Categories:

Monday, June 3, 2013

MEREKA DATANG KE TANAH MELAYU NAIK TONGKANG BURUK, KINI KE JALANAN NAK JATUHKAN KERAJAAN!

Kedatangan orang-orang Cina ke Pulau Pinang dan Tanah Melayu amnya adalah kerana tujuan ekonomi. Hal ini pernah dilaporkan oleh Francis Light pada tahun 1794 bahawa "a poor labourer will work with double labour toacquire two or three dollars to remit to China". (Logan)

Oleh kerana tujuan kedatangan ialah untuk mencari kekayaan maka 90% daripada imigran Cina Pulau Pinang terdiri dari kaum lelaki. Mereka tidak merancang untuk tinggal tetap di Pulau Pinang. Kedatangan golongan saudagar adalah untuk berniaga dan bertukar barangan China seperti kain sutera dengan hasil-hasil tempatan seperti bahan-bahan mentah. Mereka tidak menghadapi banyak masalah.

Mereka datang dengan bayaran sendiri dan tongkang yang dinaiki adalah lebih baik dari rongkang yang dinaiki oleh golongan buruh. 

Golongan buruh pula merupakan golongan yang paling ramai dan selalunya menghadapi masalah. Dianggarkan setiap sepuluh orang yang datang tujuh daripada mereka terdiri dari  buruh. (Wong Yuo).

Kedatangan buruh-buruh Cina ini pula terbahagi kepada dua iaitu secara berhutang yang digelar sistem kredit tiket dan bayaran secara tunai. Kebanyakan buruh-buruh Cina ini datang secara sistem kredit tiket dan mereka dikenali sebagai "sinkheh". Sistem ini diperkenalkan oleh British pada tahun 1823. (Logan)

KONGSI-KONGSI GELAP CINA
Dengan cara ini seorang agen di negera China dilanti oleh saudagar Cina Pulau Pinang yang biasanya juga merupakan ketua-ketua kongsi gelap untuk menarik bakal penghijrah Cina. Buruh-buruh Cina yang datang selalunya terikat dengan kumpulkan kongsi gelap kerana peluang untuk mendapatkan pekerjaan terletak di tangan kongsdi-kongsi gelap. (Li Dun Jen)

Agen-agen ini akan dibayar seringgit bagi setiap pekerja yang dapat diambilnya. Agen-agen yang menjadi orang tengah ini selalunya akan merampas wang yang ditawarkan kepada pekerja ini. Ini menyebabkan pekerja yang miskin bertambah miskin.


TONGKANG BURUK
Golongan buruh ini mengalami penderitaan dan cabaran bukan sahaja di negeri Pulau Pinang tetapi juga semasa perjalanan mereka ke Pulau Pinang dan semasa penetapan mereka di Pulau Pinang. Perjalanan mereka dari negara China disifatkan Victor Purcell sebagai mengerikan. Semasa angin kencang, penumpang-penumpang terpaksa berselindung di balik dinding-dinding.(Purcell)

Mengikut Hugh Clifford, seorang pegawai British, kekotoran tongkang telah menyebabkan merebaknya penyakit Kolera.(Purcell)

Tongkang yang dinaiki mereka adalah buruk dan mengambil masa 30 hari untuk tiba di Pulau Pinang. Kebanyakan mereka datang pada bulan Jun dan Oktober semasa Monsun Barat Daya. Pada pertengahan abad ke-19, terdapat 2000 hingga 3000 sinkheh yang datang secara "selling of piglets" atau "pig business" ke Pulau Pinang setiap tahun. (Mereka digelar 'piglets' kerana 'tocang' mereka dianggap menyerupai seekor babi. Baca Blyte, The Impact of Chinese Secret Soicieties in Malaya).

(Artikel di atas sebahagian daripada tulisan saudara Yap Siew Khim)

KINI MEREKA NAK JATUHKAN KERAJAAN DI JALANAN
Selepas menikmati kesenangan di Tanah Melayu, bukan lagi naik Tongkang buruk, selepas memperolehi kekayaan di Tanah Melayu bukan lagi kemiskinan dan penyakit, selepas diberi hak mengundi dan kini memerintah di Tanah Melayu, mereka kini turun beramai-ramai di jalan raya untuk menjatuh kerajaan secara kasar dan paksa! 

Red Bean Army atau dalam bahasa Cina (Ang Tow Peng) kini sudah dikesan,  Ang Tow Peng ini umpama kongsi-kongsi gelap DAP! Menghina Duli Yang Maha Mulia Raja kita, Menghina agama kita, menghina bangsa kita, bagaimana kita perlu bertindak berdasarkan sejarah di atas dan hala tuju mereka hendak menjatuhkan kerajaan di atas jalanan???

Apakah ini balasan yang diberikan kepada Tanah Melayu?


Posted on 8:09 PM | Categories:

UNDI CINA SUDAH MATI KEPADA MELAYU, ADA FAHAMKAH?



Berbual dengan seorang pemimpin MCA yang setia kepada MCA berkaitan keadaan yang MCA alami sekarang, beliau yang berada di Negeri Selangor berkata: “pemimpin-pemimpin parti, tidak tahu apa yang mereka sedang fikirkan!”

Kata-kata beliau itu telah terungkai apa yang telah dialami oleh MCA buat masa ini. Memang benar, tiada seorang pun tahu apakah yang sedang difikirkan oleh pemimpin-pemimpin MCA, mereka seperti belum insaf lagi, sebaliknya berniat mahu menguasai saham Matang Holdings!

Apabila pemimpin bawahan bincang masalah pencalonan, beliau berkata, “saya langsung tidak faham bagaimana Presiden memilih calon bertanding, buat orang lain sangat rasa marah! Sudah tahu memang kalah, sekurang-kurangnya kita rebut setiap undi, sebaliknya ada sesetengah calon tidak banyak keluar duit, sehingga mereka tidak sanggup keluarkan duit untuk berkempen, mereka bukan kerana berani bertanding, sebaliknya mereka mahu dapatkan habuan dana PRU yang lumayan itu.”


Apa yang diberitahu, setiap calon MCA yang bertanding akan dapat peruntukan dana dari parti sebanyak 600 ribu ringgit, ini bukan angka yang kecil, ada sesetengah calon bertanding cuba jimatkan duit peruntukan itu, kurang berbelanja untuk pertandingan, tidak melantik orang-orang untuk bertugas, tidak kumpulkan organisasi untuk berkempen, mereka cuba sedaya upaya berjimat cermat, mereka juga tidak mahu orang-orang veteran membantu mereka berkempen, mereka takut nama mereka jatuh, dan mereka juga cuba elakkan kos belanja makan. Bermakna apa sahaja yang mereka boleh dijimatkan mereka cuba sedaya upaya berjimat.

“yang paling buat marah kerana kita sebagai pemimpin bawahan mencadangkan supaya calon-calon bergabung tenaga di antara calon-calon yang lain hanya menggunakan satu bilik gerakan, salah satu calon berkata, duit yang beliau peroleh itu untuk beliau bayar pinjaman rumah! Aduh! Adakah calon ini calon cerdik pandai yang dipilih dan diteliti oleh presiden?”

Gunakan dana kempen PRU untuk bayar pinjaman rumah! Adakah ini dikira sebagai rasuah? Mungkin ia tidak dikira sebagai rasuah, tetapi ini telah membelakangi parti dan ahli-ahli parti! Dengan itu mereka kelihatan seperti berani menjadi calon bertanding, sebaliknya mereka hanya nampak dana pilihan raya itu sahaja.

Pemimpin bawahan penuh kerisauan sebaliknya pempimpin atasan sibuk dengan ambil alih saham

“selain daripada calon PRU bermasalah, pemikiran pemimpin parti juga bermasalah, kita pernah memberi reaksi kepada Presiden parti berkaitan calon PRU yang dipilih, sebaliknya Presiden beri jawapan yang tiada kaitannya dengan soalan, menyebabkan kita rasa bengang! Sebab itu musim kempen di waktu PRU, kita tidak tahu apa yang perlu kita lakukan, dan tiada tugas yang perlu dibuat, akbhirnya MCA tewas lebih teruk daripada PRU yang sebelum ini! Kekalahan yang kita sendiri tidak berani melihatnya! Tiket undi asas dari ahli-ahli parti pun tidak dapat diselamatkan!”

“MCA telah terlalu rasuah! Jika sudah teruk sebegini tidak dapat bangkit kembali, 2 kali PRU lagi, MCA akan habis!” beliau menggelengkan kepala menutup perbualan ini.

Ahli-ahli bawahan MCA amat risau masa depan MCA, daripada begitu agresif kini telah terbalik menyokong parti lain, secara pasif pula mereka tidak tahu ke mana akan tuju hala mereka, dalam keadaan sebegini, pemimpin-pemimpin MCA pula sedang sibuk mahu ambil alih saham Matang Holdings, menyebabkan salah satu daripada 4 pemegang saham terbesar Tan Sri Lee Kim Yew melenting dan menyumpah!

Pemikiran pemimpin MCA selamanya berbeza dengan pemikiran ramai, sebelum PRU semua pihak tidak nampak di mana kelebihan MCA boleh menang lebih daripada PRU sebelumnya, tetapi pemimpin-pemimin MCA kelihatan ceria mereka boleh menang, akhirnya mereka kalah, yang tinggal hanya aset parti, imej parti telahpun habis, apabila semua pihak mahu MCA rasa insaf dan muhasabah diri, apabila semua pihak risau dalam kabinet tiada wakil dari kalangan orang Cina yang boleh menjejaskan kepentingan kaum Cina, sebaliknya pemimpin-pemimpin MCA sibuk dengan isu pengambil alihan saham!

Chua Soi Lek menegaskan pengambil alihan saham itu adalah aktiviti perniagaan, tidak boleh dipolitikkan, dan tidak boleh dianggap sebagai persidangan dalam parti! Pemikiran seperti ini amat bersifat diktator, beliau tidak mahu melalui kelulusan jawatankuasa Pusat MCA, tetapi lebih bernasib baik dalam ahli jawatankuasa Pusat masih ada lagi orang-orang yang sedar, tahu lakukan bantahan, tahu mempertahankan kepentingan pemegang-pemegang saham yang kecil.

Selepas kalah teruk PRU, tidak fikirkan untuk bangkit semula, sebaliknya cuba menjual aset parti, sebenarnya mereka nak buat apa kepada MCA? Adakah mereka telah menghayati kata-kata seperti ini: Tuhan mahu dia mati, suruh dia berseronok-seronok terlebih dahulu?

Artikel asal oleh,
Tan Yen Fong
China Press, 1 Jun 2013 (Sabtu)
Tajuk Asal : MCA Tidak Fikir Untuk Bangkit Semula



Posted on 7:25 AM | Categories: